Day: June 17, 2021

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan I

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan I – Dari semua hewan purba yang sudah menjelajahi Bumi ini, dinosaurus mungkin yang paling populer. Mereka sudah memikat imajinasi orang sejak pertama kali ditemukan pada awal 1800-an. Orang-orang sangat menyukai dinosaurus, sehingga mereka menjadi bintang dari beberapa buku, film, game, dan media populer lainnya. Sementara cerita fiksi dinosaurus mungkin mudah untuk ditulis, membuat katalog sejarah mereka yang sebenarnya jauh lebih sulit.

Meskipun beberapa fosil dinosaurus telah ditemukan dalam 200 tahun terakhir, mereka melukiskan gambaran yang tidak lengkap. Apa yang kita ketahui adalah bahwa dinosaurus sejati pertama muncul suatu saat di bagian akhir periode Trias tengah. Diyakini bahwa mereka berevolusi dalam satu garis keturunan archosaurs, yang keturunannya adalah burung dan buaya (buaya sejati, aligator, dan caiman). Usia dinosaurus dalam daftar ini hanyalah perkiraan dan meskipun kelihatannya mereka semua hidup pada waktu yang sama, hal ini mungkin tidak terjadi. Karena konsep yang disebut rata-rata waktu, dinosaurus ini kemungkinan besar dipisahkan oleh rentang waktu yang lama. http://tembakikan.sg-host.com/

1. Nyasasaurus parringtoni

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan I

Umur: sekitar 243 juta tahun

Rentang Temporal: Middle Triassic

lokasi: Tanzania

Nyasasaurus parringtoni saat ini adalah dinosaurus tertua yang diketahui di dunia. Sebuah tulang lengan atas dan beberapa tulang punggung dari Nyasasaurus pertama kali ditemukan di Tanzania pada tahun 1930-an, tetapi fosil-fosil tersebut tidak dipelajari secara dekat sampai saat ini. Sekitar tahun 2012, para ilmuwan mengumumkan bahwa Nyasasaurus berusia sekitar 243 juta tahun, sekitar 10 hingga 15 juta tahun lebih tua dari dinosaurus tertua yang diketahui sebelumnya. Para ilmuwan mengatakan bahwa Nyasasaurus adalah dinosaurus paling awal yang diketahui atau kerabat terdekat yang diketahui dari dinosaurus sejati pertama.

Karena koleksi fosil yang sedikit, tidak banyak yang diketahui tentang Nyasasaurus. Berdasarkan tulangnya, para ilmuwan memperkirakan panjangnya 6,5   hingga 10 kaki (2 hingga 3 meter), termasuk ekornya. Para ilmuwan juga percaya bahwa Nyasasaurus mungkin bipedal. Karena tengkorak belum ditemukan, tidak ada yang tahu apa yang dimakan binatang itu. Mereka tahu bahwa Nyasasaurus memiliki lambang tulang di tulang lengan atasnya yang disebut lambang deltopectoral, yang pasti membuatnya menjadi dinosaurus (semua dinosaurus memiliki lambang ini).

2. Chindesaurus

Usia: 235 – 210 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Amerika Serikat Barat Daya

Chindesaurus adalah salah satu dinosaurus tertua yang diketahui, berasal dari sekitar 235 – 210 juta tahun yang lalu. Ini adalah bagian dari kelompok dinosaurus yang dikenal sebagai Herrerasaurids, yang merupakan beberapa dinosaurus paling awal yang pernah ditemukan. Seperti dinosaurus awal lainnya, Chindesaurus relatif kecil (2 hingga 2,3 m (6,6 hingga 7,5 kaki)), bipedal, dan karnivora.

Dinosaurus ini ditemukan pada tahun 1984 di Amerika Serikat Barat Daya. Spesimen pertama dijuluki “Gertie” setelah Gertie the Dinosaur (karakter dinosaurus kartun pertama). Ada sekitar enam spesimen Chindesaurus yang tidak lengkap. Namanya, Chindesaurus, berarti “ghost lizard” atau “Lizard from Chinde Point”, dari kata Navajo chindi yang berarti “ghost” atau “evil spirt” dan kata Yunani “saurus” yang berarti kadal.

3. Staurikosaurus

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan I

Umur: 233,23 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

lokasi: Brasil

Staurikosaurus adalah genus lain dari dinosaurus Herrerasaurid, yang merupakan beberapa dinosaurus sejati pertama yang pernah ditemukan. Dinosaurus ini berusia sekitar 233,23 juta tahun dan berasal dari Formasi Santa Maria di Paleorrota Geopark di Brasil.

Dibandingkan dengan manusia, Staurikosaurus sangat kecil, panjangnya sekitar 2,25 meter (7,4 kaki), tinggi 80 sentimeter (31 inci), dan beratnya 30 kilogram (66 lb). Sebagian besar spesimen Staurikosaurus tidak lengkap, sebagian besar potongan tulang belakang, kaki, dan rahang bawahnya ada. Namun, para peneliti telah mampu merekonstruksi Staurikosaurus karena itu adalah dinosaurus primitif dan tidak terspesialisasi. Karena para ilmuwan memiliki gambaran lengkap tentang kakinya, mereka percaya bahwa Staurikosaurus adalah pelari cepat untuk ukurannya dan pemangsa aktif.

4. Saturnalia tupiniquim

Umur: 233,23 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Brasil dan Zimbabwe

Saturnalia tupiniquim adalah dinosaurus primitif yang memiliki campuran fitur sauropoda dan theropoda. Ini membuatnya sulit untuk diklasifikasikan, tetapi para ilmuwan sekarang menganggapnya sebagai anggota dari garis keturunan akar sauropodomorph, daripada anggota sebenarnya dari kelompok tersebut. Tidak seperti keturunannya yang terkenal, raksasa, herbivora, seperti Brontosaurus, Brachiosaurus, dan Diplodocus, Saturnalia kecil (panjangnya sekitar 1,5 meter (5 kaki))) dan karnivora.

Meskipun Saturnalia sangat berbeda dari sauropoda sejati yang muncul setelahnya, bentuk tubuhnya mirip dengan dinosaurus-dinosaurus berikutnya. Saturnalia memiliki leher yang lebih panjang daripada dinosaurus awal lainnya, yang merupakan salah satu ciri khas sauropoda. Sebagian besar spesimen ditemukan di Santa Maria Formation of Paleorrota Geopark di Brazil, namun sebagian femur ditemukan di Zimbabwe. Ini memberikan bukti bahwa Amerika Selatan dan Afrika pernah terhubung.

5. Herrerasaurus ischigualastensis

Umur: 231,4 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Argentina Barat Laut

Seperti banyak dinosaurus dalam daftar ini, Herrerasaurus ischigualastensis adalah anggota kelompok dinosaurus yang lebih besar yang disebut Herrerasaurids. Mereka adalah beberapa dinosaurus sejati pertama. Herrerasaurus pertama kali ditemukan pada tahun 1959 dan selama beberapa dekade berikutnya, hanya fosil yang terfragmentasi yang ditemukan. Hal ini membuat sulit untuk mengklasifikasikan dan para ilmuwan tidak yakin apakah itu theropoda awal atau sauropodomorph awal. Pada tahun 1998, spesimen yang hampir lengkap ditemukan dan untuk saat ini, Herrerasaurus diyakini sebagai anggota paling primitif dari Theropoda, yang merupakan nenek moyang langsung dari burung modern.

Dibandingkan dengan dinosaurus awal lainnya, Herrerasaurus cukup besar, beberapa spesimen yang lebih besar memiliki panjang total sekitar 6 meter (20 kaki) dan berat 350 kg (770 lb). Karena posisinya yang awal di pohon evolusi dinosaurus, Herrerasurus memiliki karakteristik yang berbeda dari dinosaurus selanjutnya, terutama bentuk tulang pinggul dan kakinya.

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan II

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan II – Dinosaurus merupakan salah satu kelompok hewan paling sukses yang menjelajahi planet ini. Selama lebih dari 170 juta tahun mereka mendominasi daratan, dari makhluk kecil yang panjangnya hanya beberapa kaki hingga beberapa hewan terbesar yang pernah berjalan di Bumi. Berikut ini informasi kelanjutan dari Dinosaurus tertua di dunia yang pernah ditemukan.

6. Sanjuansaurus

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan II

Umur: 231,4 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Argentina Barat Laut

Sanjuansaurus adalah dinosaurus Herrasaurid awal yang berkerabat dekat dengan Herrerasaurus ischigualastensis, yang juga ada dalam daftar ini. Ditemukan di Formasi Ischigualasto di San Juan, Argentina pada tahun 1994. Sanjuansaurus dinamai setelah ditemukan oleh Oscar Alcober dan Ricardo Martinez pada tahun 2010. idnpoker

Spesimen holotipe (spesimen pertama yang ditemukan untuk dinosaurus baru) sebagian besar tidak lengkap dan terdiri dari tulang belakang, kedua tulang belikat, tulang lengan bawah (ulna), sebagian panggul, beberapa tulang kaki, fragmen rahang, dan bagian kecil lainnya. Sanjuansaurus berukuran hampir sama dengan Herrerasaurus medium (yang bisa menjadi cukup besar, panjang totalnya sekitar 6 meter (20 kaki) dan 350 kg (770 lb))). Selain terkait erat dengan Herrerasaurus, tulang pinggul dan tibia Sanjuansaurus mirip dengan Staurikosaurus.

7. Panphagia

Umur: 231 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Argentina Barat Laut

Panphagia adalah penemuan yang lebih baru, pertama kali ditemukan pada tahun 2006 oleh ahli paleontologi Argentina Ricardo N. Martinez. Ditemukan di Formasi Ischigualasto di Taman Provinsi Ischigualasto di Argentina. Beberapa dinosaurus lain juga telah ditemukan di daerah ini. Panphagia dianggap sebagai sauropodomorph primitif dan mirip dengan Saturnalia, sauropodomorph awal lainnya.

Saat ini hanya ada satu spesimen Panphagia yang terdiri dari tengkorak parsial, tulang belakang, gelang dada, gelang panggul, dan tulang belakang. Gigi Panphagia menunjukkan bahwa itu mungkin omnivora, tetapi tidak ada yang tahu pasti. Namanya bahkan berarti “semua pemakan” dan Panphagia berasal dari bahasa Yunani “pan” yang berarti semua dan “phagein” yang berarti makan/pemakan.

8. Eodromaeus

Dinosaurus Tertua Yang Pernah Ditemukan II

Usia: 231,4 – 229 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

lokasi: Argentina

Meskipun Eodromaeus pertama kali ditemukan pada tahun 1996, namun tidak diberi nama dan dideskripsikan hingga 2011. Awalnya diyakini sebagai spesies baru Eoraptor, dinosaurus awal lainnya. Namun, setelah penelitian lebih lanjut, ditetapkan bahwa Eodromeus adalah dinosaurus baru. Penemuannya telah menambah keragaman dinosaurus pertama dan dapat memberikan wawasan baru tentang sejarah awal dinosaurus.

Eodromaeus relatif kecil, dengan panjang total sekitar 1,2 meter (3,9 kaki) dari hidung ke ekor, dan berat sekitar 5 kilogram (11 pon). Itu karnivora dan dianggap sebagai salah satu anggota pertama first

kelompok dinosaurus theropoda, yang merupakan salah satu kelompok karnivora paling awal yang dikenal yang akhirnya mengarah ke T.Rex. Menurut beberapa peneliti, Eodromaeus mungkin terkait erat dengan “Eve” atau ibu dinosaurus yang belum ditemukan.

9. Eoraptor

Usia: 231 – 228 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

Lokasi: Argentina Barat Laut

Meskipun lebih jauh dalam daftar ini, Eoraptor secara luas dianggap sebagai dinosaurus tertua yang diketahui sampai penemuan yang lebih baru. Fosil Eoraptor pertama ditemukan pada tahun 1991 dan sejak itu, beberapa spesimen yang hampir lengkap dan terpelihara dengan baik telah ditemukan.

Status Eoraptor sebagai salah satu dinosaurus pertama membuatnya sulit untuk diklasifikasikan. Ini tidak memiliki fitur khusus dari kelompok utama dinosaurus kemudian dan berbagi karakteristik dengan beberapa kelompok yang berbeda. Salah satu ciri khas Eoraptor adalah memiliki gigi karnivora dan herbivora. Telah disarankan bahwa Eoraptor mampu beradaptasi dengan ketersediaan makanan dan mangsa yang berbeda. Sebuah studi yang lebih baru dari tahun 2011 dengan yakin mengklasifikasikan Eoraptor sebagai theropoda yang sangat awal.

10. Alwalkeria maleriensis

Umur: 228 juta tahun

Rentang Temporal: Late Triassic

lokasi: India

Alwalkeria maleriensis adalah dinosaurus saurischia (“berpinggul reptil”) awal yang ditemukan di tempat yang sekarang disebut India modern. Tidak banyak yang diketahui tentang Alwalkeria dan ketika pertama kali ditemukan, ia dianggap sebagai theropoda primitif. Ini telah diperdebatkan dan konsensus ilmiah umum adalah bahwa Alwalkeria adalah salah satu dinosaurus saurischia pertama.

Alwalkeria awalnya disebut Walkeria maleriensis pada tahun 1987 untuk menghormati ahli paleontologi Inggris Alick Walker. Namanya diubah pada tahun 1994 untuk menghindari kebingungan dengan spesies hewan yang berbeda. Saat ini hanya ada satu spesimen yang diketahui, tidak lengkap dan sebagian besar terdiri dari tengkorak parsial, 28 berbagai macam vertebra, ujung depan rahang atas dan bawah, sebagian besar tulang paha, dan astragalus (tulang pergelangan kaki). Diperkirakan bahwa Alwalkeria berukuran kecil dan panjangnya mungkin sekitar 50 cm (1,6 kaki) dan beratnya 2 kg (4,4 lbs).

Fakta Terpenting Mengenai Dinosaurus

Fakta Terpenting Mengenai Dinosaurus – Sudah menjadi rahasia yang umum bahwa dinosaurus sangat besar, beberapa di antaranya juga memiliki bulu, dan semuanya punah 65 juta tahun yang lalu setelah adanya meteor raksasa yang menghantam Bumi. Tapi apa yang tidak kamu ketahui? Berikut ini adalah ikhtisar cepat dan mudah dari sorotan terpenting dari apa yang terjadi di Era Mesozoikum.

1. Dinosaurus Bukan Reptil Pertama yang Menguasai Bumi

Fakta Terpenting Mengenai Dinosaurus

Dinosaurus pertama berevolusi selama periode Trias tengah hingga akhir, sekitar 230 juta tahun yang lalu, di bagian superbenua Pangea yang sekarang sesuai dengan Amerika Selatan. Sebelumnya, reptil darat yang dominan adalah archosaurs (kadal penguasa), therapsid (reptil mirip mamalia), dan pelikosaurus (ditandai dengan Dimetrodon). Selama 20 juta tahun atau lebih setelah dinosaurus berevolusi, reptil paling menakutkan di Bumi adalah buaya prasejarah. Baru pada awal periode Jurassic, 200 juta tahun yang lalu, dinosaurus benar-benar mulai bangkit untuk mendominasi. idn poker

2. Dinosaurus Makmur Selama Lebih dari 150 Juta Tahun

Dengan rentang hidup maksimal 100 tahun, manusia tidak beradaptasi dengan baik untuk memahami “waktu yang dalam”, seperti yang disebut para ahli geologi. Untuk menempatkan segala sesuatu dalam perspektif: Manusia modern hanya ada selama beberapa ratus ribu tahun, dan peradaban manusia baru dimulai sekitar 10.000 tahun yang lalu, hanya sekejap mata oleh skala waktu Jurassic. Semua orang berbicara tentang betapa dramatis (dan tidak dapat ditarik kembali) dinosaurus punah, tetapi dilihat dari 165 juta tahun kekalahan mereka berhasil bertahan hidup, mereka mungkin adalah hewan vertebrata paling sukses yang pernah menjajah Bumi.

3. Kerajaan Dinosaurus Terdiri dari Dua Cabang Utama

Anda akan berpikir akan sangat logis untuk membagi dinosaurus menjadi herbivora (pemakan tumbuhan) dan karnivora (pemakan daging), tetapi ahli paleontologi melihat hal-hal secara berbeda, membedakan antara saurischia (“berpinggul kadal”) dan ornithischia (“berpinggul burung”). “) dinosaurus. Dinosaurus saurischian termasuk theropoda karnivora dan sauropoda herbivora dan prosauropoda, sementara ornithischia menyumbang sisa dinosaurus pemakan tumbuhan, termasuk hadrosaurus, ornithopods, dan ceratopsia, di antara jenis dinosaurus lainnya. Anehnya, burung berevolusi dari dinosaurus “berpinggul kadal”, bukannya “berpinggul burung”.

4. Dinosaurus (Hampir Pasti) Berevolusi Menjadi Burung

Tidak semua ahli paleontologi yakin dan ada beberapa teori alternatif (walaupun tidak diterima secara luas), tetapi sebagian besar bukti menunjukkan burung modern telah berevolusi dari dinosaurus theropoda kecil berbulu selama periode Jurassic Akhir dan Cretaceous. Namun, ingatlah bahwa proses evolusi ini mungkin terjadi lebih dari sekali dan bahwa pasti ada beberapa “dead ends” di sepanjang jalan (saksikan Microraptor kecil berbulu empat sayap, yang tidak meninggalkan keturunan hidup). Faktanya, jika Anda melihat pohon kehidupan secara kladistik, yaitu menurut karakteristik bersama dan hubungan evolusioner, sangat tepat untuk menyebut burung modern sebagai dinosaurus.

5. Beberapa Dinosaurus Berdarah Panas

Reptil modern seperti kura-kura dan buaya berdarah dingin, atau “ectothermic”, yang berarti mereka harus bergantung pada lingkungan eksternal untuk mempertahankan suhu tubuh internal mereka. Mamalia dan burung modern berdarah panas, atau “ectothermic”, memiliki metabolisme aktif yang menghasilkan panas yang mempertahankan suhu tubuh internal yang konstan, tidak peduli kondisi eksternal. Ada kasus kuat yang harus dibuat bahwa setidaknya beberapa dinosaurus pemakan daging dan bahkan beberapa ornithopoda, pastilah endotermik karena sulit membayangkan gaya hidup aktif seperti itu didorong oleh metabolisme berdarah dingin. Di sisi lain, tidak mungkin dinosaurus raksasa seperti Argentinosaurus berdarah panas karena mereka akan memasak sendiri dari dalam ke luar dalam hitungan jam.

6. Sebagian Besar Dinosaurus Adalah Pemakan Tumbuhan

Karnivora ganas seperti Tyrannosaurus rex dan Giganotosaurus mendapatkan semua pers, tetapi fakta alam bahwa “apex predators” pemakan daging dari ekosistem tertentu jumlahnya sangat kecil dibandingkan dengan hewan pemakan tumbuhan yang mereka makan (dan yang mereka makan sendiri. hidup dari sejumlah besar vegetasi yang dibutuhkan untuk mempertahankan populasi yang begitu besar). Dengan analogi dengan ekosistem modern di Afrika dan Asia, hadrosaurus herbivora, ornithopods, dan sauropoda pada tingkat lebih rendah, mungkin berkeliaran di benua dunia dalam kawanan besar, diburu oleh bungkusan kecil theropoda berukuran besar, kecil, dan sedang.

7. Tidak Semua Dinosaurus Sama Bodohnya

Memang benar bahwa beberapa dinosaurus pemakan tumbuhan seperti Stegosaurus memiliki otak yang sangat kecil dibandingkan dengan bagian tubuh lainnya sehingga mereka mungkin hanya sedikit lebih pintar daripada pakis raksasa. Tapi dinosaurus pemakan daging besar dan kecil, mulai dari Troodon hingga T. rex, memiliki jumlah materi abu-abu yang lebih banyak dibandingkan dengan ukuran tubuh mereka. Reptil ini membutuhkan penglihatan, penciuman, kelincahan, dan koordinasi yang lebih baik dari rata-rata untuk memburu mangsa dengan andal. (Namun, jangan terbawa suasana, bahkan dinosaurus terpandai pun hanya memiliki kecerdasan yang setara dengan burung unta modern.)

8. Dinosaurus Hidup pada Waktu yang Sama dengan Mamalia

Banyak orang keliru percaya bahwa mamalia “menggantikan” dinosaurus 65 juta tahun yang lalu, muncul di mana-mana, sekaligus, untuk menempati relung ekologi yang kosong akibat peristiwa kepunahan K-T. Faktanya, mamalia purba hidup berdampingan dengan sauropoda, hadrosaurus, dan tyrannosaurus (biasanya tinggi di pepohonan, jauh dari lalu lintas pejalan kaki yang padat) untuk sebagian besar Era Mesozoikum. Faktanya, mereka berevolusi pada waktu yang hampir bersamaan, selama periode Trias akhir, dari populasi reptil therapsid. Sebagian besar furballs awal ini seukuran tikus dan mencit, tetapi beberapa (seperti Repenomamus pemakan dinosaurus) tumbuh hingga ukuran 50 pon atau lebih.

Dinosaurus Terpenting di Amerika Utara

Dinosaurus Terpenting di Amerika Utara – Meskipun tak dapat mengklaim sebagai tempat kelahiran paleontologi modern, namun kehormatan itu adalah milik Eropa, Amerika Utara sudah menghasilkan lebih banyak fosil dinosaurus ikonik daripada benua lain mana pun di bumi. Di sini, Anda akan belajar mengenai beberapa dinosaurus Amerika Utara yang paling terkenal dan berpengaruh, mulai dari Allosaurus hingga Tyrannosaurus Rex.

1. Allosaurus

Dinosaurus Terpenting di Amerika Utara

Dinosaurus karnivora paling terkenal yang bukan T. Rex, Allosaurus adalah predator puncak akhir Jurassic Amerika Utara, serta penghasut utama “Bone Wars” abad ke-19, perseteruan seumur hidup antara ahli paleontologi terkenal Edward Drinker Cope dan Otniel C. Marsh. Seperti buaya, karnivora yang ganas ini terus tumbuh, menumpahkan dan mengganti giginya, spesimen fosil yang masih dapat Anda beli di pasar terbuka. idn play

2. Ankylosaurus

Seperti halnya dengan banyak dinosaurus Amerika Utara dalam daftar ini, Ankylosaurus telah meminjamkan namanya ke seluruh keluarga, ankylosaurs, yang dicirikan oleh baju besi mereka yang tangguh, ekor yang dipukul, tubuh yang tersampir rendah, dan otak yang sangat kecil. Meskipun penting dari perspektif sejarah, Ankylosaurus hampir tidak dipahami dengan baik seperti dinosaurus lapis baja Amerika Utara lainnya, Euoplocephalus.

3. Coelophysis

Meskipun Coelophysis (lihat sis FIE rendah) jauh dari dinosaurus theropoda pertama, kehormatan itu milik genera Amerika Selatan seperti Eoraptor dan Herrerasaurus yang mendahuluinya 20 juta tahun, pemakan daging kecil dari periode Jurassic awal ini memiliki dampak yang tidak proporsional. pada paleontologi, sejak ribuan spesimen Coelophysis (dari berbagai tahap pertumbuhan) digali di tambang Ghost Ranch New Mexico.

4. Deinonychus

Sampai Velociraptor Asia tengah mencuri perhatian (berkat “Jurassic Park” dan sekuelnya), Deinonychus adalah raptor paling terkenal di dunia, karnivora yang luwes, ganas, dan tak kenal lelah yang mungkin berburu berkelompok untuk menjatuhkan mangsa yang lebih besar. Secara signifikan, Deinonychus berbulu adalah genus yang mengilhami ahli paleontologi Amerika John H. Ostrom untuk berspekulasi, pada pertengahan 1970-an, bahwa burung modern berevolusi dari dinosaurus.

5. Diplodocus

Salah satu sauropoda pertama yang pernah ditemukan, di bagian Colorado dari Formasi Morrison, Diplodocus tetap menjadi salah satu yang paling terkenal, berkat fakta bahwa taipan Amerika Andrew Carnegie menyumbangkan salinan kerangka yang direkonstruksi ke museum sejarah alam di seluruh dunia. Diplodocus, kebetulan, sangat erat kaitannya dengan dinosaurus Amerika Utara terkenal lainnya, Apatosaurus (sebelumnya dikenal sebagai Brontosaurus).

6. Maiasaura

Dinosaurus Terpenting di Amerika Utara

Seperti yang bisa Anda tebak dari namanya, bahasa Yunani untuk “good mother lizard”, Maiasaura terkenal dengan perilaku membesarkan anak, dengan orang tua secara aktif memantau anak-anak mereka selama bertahun-tahun setelah lahir. “Egg Mountain” Montana telah menghasilkan ratusan kerangka bayi Maisaura, remaja, dewasa dari kedua jenis kelamin dan, ya, telur yang belum menetas, penampang yang belum pernah terjadi sebelumnya dari kehidupan keluarga dinosaurus berparuh bebek selama periode Cretaceous akhir.

7. Ornitomimus

Namun dinosaurus lain yang telah meminjamkan namanya ke seluruh keluarga, ornithomimids, atau “bird mimics”, Ornithomimus adalah theropoda besar, seperti burung unta, mungkin omnivora yang berlari melintasi dataran Amerika Utara dalam kawanan yang cukup besar. Dinosaurus berkaki panjang ini mungkin mampu mencapai kecepatan tertinggi lebih dari 30 mil per jam, terutama ketika sedang dikejar oleh raptor lapar ekosistem Amerika Utara.

8. Stegosaurus

Sejauh ini stegosaurus yang paling terkenal, keluarga dinosaurus berduri, berlapis, dan lambat dari periode Jurassic akhir, Stegosaurus memiliki banyak kesamaan dengan Ankylosaurus yang sama-sama berpengaruh, terutama dalam hal otaknya yang sangat kecil dan pelindung tubuh yang hampir tidak dapat ditembus. Begitu bodohnya Stegosaurus sehingga ahli paleontologi pernah berspekulasi bahwa ia menyimpan otak kedua di pantatnya, salah satu kesalahan lapangan yang lebih spektakuler.

9. Triceratops

Seberapa Amerika Triceratops? Nah, yang paling terkenal dari semua ceratopsian ini, dinosaurus bertanduk, berjumbai adalah daya tarik utama di pasar lelang internasional, di mana kerangka lengkap dijual seharga jutaan dolar. Mengenai mengapa Triceratops memiliki tanduk yang begitu mengesankan, belum lagi embel-embel yang sangat besar, ini mungkin adalah karakteristik yang dipilih secara seksual, yaitu, jantan yang dilengkapi lebih baik lebih berhasil berhubungan dengan betina.

10. Tyrannosaurus Rex

Tyrannosaurus Rex bukan hanya dinosaurus paling terkenal di Amerika Utara; ini adalah dinosaurus paling terkenal di seluruh dunia, berkat kemunculannya yang sering (dan seringkali tidak realistis) di film, acara TV, buku, dan video game. Hebatnya, T. Rex telah mempertahankan popularitasnya dengan publik bahkan setelah penemuan lebih besar, theropoda menakutkan seperti Spinosaurus Afrika dan Giganotosaurus Amerika Selatan.

Dinosaurus Paling Mematikan Dalam Era Mesozoikum

Dinosaurus Paling Mematikan Dalam Era Mesozoikum – Anda pasti tak ingin berpapasan dengan dinosaurus yang hidup selama Era Mesozoikum, namun faktanya tetap bahwa beberapa spesies jauh lebih berbahaya daripada yang lain. Pada artikel berikut, Anda akan menemukan beberapa tyrannosaurus, raptor, dan jenis dinosaurus lain yang dapat mengubah Anda menjadi makan siang (atau tumpukan tulang dan organ dalam yang rata dan bergetar) lebih cepat daripada yang bisa Anda katakan “Jurassic World”

1. Giganotosaurus

Dinosaurus Paling Mematikan Dalam Era Mesozoikum

Selama periode Kapur, dinosaurus Amerika Selatan cenderung lebih besar dan lebih ganas daripada rekan-rekan mereka di tempat lain di dunia. Giganotosaurus, pemangsa tiga jari berbobot delapan hingga 10 ton yang sisa-sisanya ditemukan berdekatan dengan Argentinosaurus, adalah salah satu dinosaurus terbesar yang pernah berjalan di Bumi. Kesimpulan yang tak terhindarkan: Giganotosaurus adalah salah satu dari sedikit theropoda yang mampu menjatuhkan titanosaurus dewasa (atau, setidaknya, remaja yang lebih mudah diatur). idnplay

2. Utahraptor

Deinonychus dan Velociraptor mendapatkan semua pers, tetapi untuk kemampuan membunuh belaka, tidak ada raptor yang lebih berbahaya daripada Utahraptor, spesimen dewasa yang beratnya hampir satu ton (dibandingkan dengan 200 pon paling banyak, untuk Deinonychus yang sangat besar). Cakar jari kaki berbentuk sabit khas Utahraptor memiliki panjang sembilan inci dan sangat tajam. Anehnya, raptor raksasa ini hidup 50 juta tahun sebelum keturunannya yang lebih terkenal, yang jauh lebih kecil (tetapi jauh lebih cepat).

3. Tyrannosaurus Rex

Kita tidak akan pernah tahu apakah Tyrannosaurus rex lebih ganas atau lebih menakutkan daripada tyrannosaurus lain yang kurang populer seperti Albertosaurus atau Alioramus, atau bahkan apakah ia berburu mangsa hidup atau menghabiskan sebagian besar waktunya berpesta dengan bangkai yang sudah mati. Apapun masalahnya, tidak ada keraguan bahwa T. rex adalah mesin pembunuh yang berfungsi penuh ketika keadaan menuntut, mengingat beratnya yang lima hingga delapan ton, penglihatan yang tajam, dan kepala besar yang dipenuhi dengan banyak gigi tajam. (Namun, Anda harus mengakui bahwa lengan mungilnya membuatnya tampak sedikit lucu.)

4. Stegosaurus

Anda mungkin tidak menyangka akan menemukan pemakan tumbuhan berkepala kecil dan berotak kecil seperti Stegosaurus dalam daftar dinosaurus paling mematikan di dunia, tetapi fokuskan perhatian Anda pada sisi lain tubuh herbivora ini, dan Anda akan melihat ekor berduri yang berbahaya. bisa dengan mudah menabrak tengkorak Allosaurus yang lapar. Thagomizer ini (dinamakan demikian setelah kartun “Far Side” yang terkenal) membantu mengimbangi kurangnya kecerdasan dan kecepatan Stegosaurus. Orang dapat dengan mudah membayangkan orang dewasa yang terpojok menjatuhkan diri ke tanah dan mengayunkan ekornya dengan liar ke segala arah.

5. Spinosaurus

Dinosaurus Paling Mematikan Dalam Era Mesozoikum

Di kelas berat yang kira-kira sama dengan Giganotosaurus dan Tyrannosaurus rex, Spinosaurus Afrika utara diberkati dengan keunggulan evolusioner tambahan: Ini adalah dinosaurus renang pertama yang diidentifikasi di dunia. Predator seberat 10 ton ini menghabiskan hari-harinya di dalam dan di sekitar sungai, menjepit ikan di antara rahangnya yang besar seperti buaya dan kadang-kadang muncul ke permukaan seperti hiu untuk meneror dinosaurus yang lebih kecil di darat. Spinosaurus bahkan mungkin kadang-kadang berselisih dengan buaya berukuran sebanding Sarcosuchus, alias “SuperCroc,” pasti salah satu pertarungan epik dari periode Cretaceous tengah.

6. Majungasaurus

Majungasaurus, yang dulu dikenal sebagai Majungatholus, telah dijuluki dinosaurus kanibal oleh pers, dan meskipun ini mungkin melebih-lebihkan kasusnya, itu tidak berarti reputasi karnivora ini sepenuhnya tidak diterima. Penemuan tulang Majungasaurus kuno yang memiliki bekas gigi Majungasaurus yang sama merupakan indikasi yang baik bahwa theropoda seberat satu ton ini memangsa orang lain dari jenisnya (memburu mereka ketika mereka sangat lapar dan bahkan mungkin memakan sisa-sisa mereka jika mereka menemukan mereka mati) . Meskipun, tampaknya predator ini menghabiskan sebagian besar waktunya untuk menakuti dinosaurus pemakan tumbuhan yang lebih kecil, gemetar, di Afrika akhir Kapur.

7. Ankylosaurus

Dinosaurus lapis baja Ankylosaurus adalah kerabat dekat Stegosaurus, dan dinosaurus ini memukul mundur musuh mereka dengan cara yang sama. Sedangkan Stegosaurus memiliki thagomizer berduri di ujung ekornya, Ankylosaurus dilengkapi dengan klub ekor besar seberat seratus pon, Kapur akhir yang setara dengan gada abad pertengahan. Ayunan yang diarahkan dengan baik dari klub ini dapat dengan mudah mematahkan kaki belakang Tyrannosaurus rex yang lapar, atau bahkan merontokkan beberapa giginya, meskipun orang membayangkan itu mungkin juga digunakan dalam pertempuran intraspesies selama musim kawin.

8. Allosaurus

Sangatlah mematikan untuk berspekulasi tentang berapa banyak individu yang ada pada waktu tertentu untuk genus dinosaurus tertentu, hanya berdasarkan bukti fosil. Tetapi jika kita setuju untuk membuat lompatan imajinatif itu, maka Allosaurus adalah pemangsa yang jauh lebih mematikan daripada (jauh kemudian) Tyrannosaurus rex, banyak spesimen pemakan daging tiga ton yang ganas, rahang kuat, dan tiga ton ini telah ditemukan di seluruh Amerika Serikat bagian barat. . Meskipun mematikan, Allosaurus tidak terlalu pintar, misalnya, sekelompok orang dewasa tewas dalam satu tambang di Utah, terperosok dalam kotoran yang dalam saat mereka mengeluarkan air liur di atas mangsa yang sudah terperangkap dan berjuang.

Back to top